Home bisnis Google Menambahkan Laporan Video di Search Console

Google Menambahkan Laporan Video di Search Console

115
0
Video di Search Console
Video di Search Console

Video di Search Console dengan cepat mengubah cara orang menelusuri. Masalahnya, ini bukan hanya tentang YouTube lagi. Google baru-baru ini menambahkan laporan baru di Search Console untuk konten video yang memungkinkan webmaster melihat kinerja video mereka sendiri di hasil penelusuran dan kesalahan dalam markup data terstruktur mereka.

Saat ini ada tiga cara video muncul di Google; di hasil penelusuran utama, di tab Video, dan di Google Discover.

Laporan Kinerja Video

Di Google Search Console, Anda dapat melihat kinerja video Anda dengan membuka Laporan Kinerja dan mengklik Presentasi Penelusuran. Jika Anda ingin menggali lebih dalam, Anda juga dapat memeriksa kata kunci SEO WordPress untuk pemula yang menampilkan video Anda dan halaman spesifik yang dilihat. Data ini sangat berguna karena Anda akan mengetahui kata kunci yang tepat untuk digunakan untuk mengoptimalkan konten video Anda.

Penyempurnaan Video

Data terstruktur bukan merupakan faktor peringkat, tetapi dapat meningkatkan video Anda di hasil penelusuran agar lebih menarik bagi penelusur. Jika Anda memiliki konten video yang ditandai dengan data video terstruktur di situs web Anda, Anda akan melihat kesalahan, peringatan, dan halaman dengan data terstruktur yang valid.

Saat fitur ini pertama kali diperkenalkan, Google mengirim ribuan email ke webmaster yang memberi tahu mereka tentang kesalahan dalam markup video mereka. Kami juga menerima email tentang bug ini.

Ketika saya memeriksa kesalahan di Search Console, itu agak membingungkan karena halaman dengan kesalahan memiliki tautan ke video YouTube yang telah saya tautkan. Saya tidak memiliki salah satu dari video ini dan saya merasa tidak mungkin untuk memberikan markup data terstruktur yang tepat untuk video YouTube ini. Karena fiturnya baru, saya pikir Google melewatkan ini.

Cara Google Merayapi Konten Video

Sekarang setelah kami mengintegrasikan laporan ini ke dalam Google Search Console, ini memberi lebih banyak alasan kepada webmaster untuk memberi label Teknik SEO yang benar pada konten video mereka. Dalam pedoman Search Console, Google menyebutkan 3 cara untuk mengekstrak konten video dari situs web:

  • Google dapat merayapi video jika video tersebut dalam penyandian video yang didukung. Google bisa mendapatkan thumbnail dan preview. Google juga dapat mengekstrak makna terbatas dari file audio dan video.
  • Google dapat mengekstrak data tentang teks dan tag meta halaman web tempat video berada.
  • Jika tersedia, Google menggunakan markup data terstruktur dari Video Object halaman atau peta situs video.

Selain itu, Google memerlukan dua hal agar video muncul di hasil pencarian:

  • Sebuah Gambar Mini
  • Tautan langsung ke file video

Google sangat menyarankan penggunaan data terstruktur. Anda menyebutkan bahwa data terstruktur paling baik untuk halaman yang sudah Anda ketahui dan sedang diindeks. Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan membuat file peta situs video, mengirimkannya ke Search Console, dan menandai halaman Anda.

Kesimpulan

Video mengubah cara webmaster membuat konten. Ini membantu pengguna untuk terlibat dan memperpanjang masa tinggal mereka. Saat ini, video YouTube mendominasi cuplikan video dan saya ingin tahu apakah pembaruan konten video ini akan membantu webmaster yang memposting video di situs web Mucho.asia sendiri menemukan video mereka di hasil pencarian dan mendapatkan lebih banyak klik. Semoga pembaruan ini akan mendorong lebih banyak webmaster untuk menggunakan platform mereka sendiri saat mengunggah video yang mereka buat, dan kami melihat hasil pencarian video yang lebih beragam. / Dy