Home Hiburan Squid Game Serial Televisi Dengan Seni Pop Horror Baru

Squid Game Serial Televisi Dengan Seni Pop Horror Baru

29
0

Jadi, Squid Game adalah cerita tentang sekelompok besar warga Korea yang berhutang budi yang rela mengambil bagian dalam permainan mematikan dengan harapan mengambil hadiah uang tunai yang besar, dengan mengorbankan peserta lain hidup.

Sekarang, itu semua baik dan bagus. Siapa yang tidak suka pertunjukan kekerasan dan keegoisan manusia yang bagus? Namun, cerita ini melukiskan cinta para peserta dengan cara yang seringkali membosankan, tidak menarik, dan benar-benar sulit dipercaya. Sejujurnya, tidak ada karakter yang bertindak seperti orang sungguhan, dan ada beberapa lubang plot yang mencolok dan poin plot yang tidak masuk akal untuk di-boot; misalnya, 456 orang hilang pada waktu yang sama, tetap hilang selama tiga hari, 255 di antaranya TIDAK PERNAH KEMBALI, dan sama sekali tidak ada seorang pun, di mana pun, yang tampaknya memperhatikan apa yang seharusnya menjadi berita utama internasional (kecuali seorang detektif yang memutuskan untuk menyelidikinya dari buku, yang dengan mudah tidak memberi tahu siapa pun tentang penyelidikan atau keberadaannya.

Selain itu, saya tidak dapat menulis tentang pertunjukan ini tanpa membahas premis gila yang menjadi sandarannya: bahwa semua karakter utama kami memutuskan untuk mengambil bagian dalam permainan yang akan membunuh semua kecuali satu dari mereka, dan semua peserta disadarkan. fakta ini, dan meskipun itu berarti bahwa mereka dan orang-orang yang mereka temui selama pertandingan pertama hampir tidak memiliki peluang untuk bertahan hidup. Namun, mereka semua bertindak seolah-olah bukan itu masalahnya. Hanya 3% dari orang-orang yang tanpa sadar didorong ke dalam permainan mematikan dan menyaksikan 225 orang terbunuh di depan mata mereka memutuskan bahwa masalah mereka tidak cukup buruk untuk menjamin membuang hidup mereka dalam permainan yang hanya satu orang bisa bertahan. Semua orang dengan keluarga dan orang-orang terkasih, semua orang yang memilih untuk mengakhiri permainan setelah sesi pertama horor berdarah, mereka semua memutuskan bahwa mereka sebenarnya tidak punya alasan untuk hidup atau akan mati, dan bahwa satu-satunya cara hidup normal akan layak adalah jika mereka mencoba lagi permainan pembunuhan itu. Siapa yang peduli dengan peluang, amiright? Selanjutnya, karakter utama kita tercinta, semua cukup bodoh untuk memasuki lotere mematikan ini, terus mengembangkan persahabatan antara dan selama setiap permainan pembunuhan, selamanya menyangkal fakta bahwa mereka akan mati. Saya tidak mengerti bagaimana orang-orang ini, tidak termasuk psikopat yang sebenarnya, dapat merasionalisasi memasuki kembali permainan. Tentu, mungkin mereka bahkan tidak mempertimbangkan kemungkinannya, mungkin semua penjudi yang merosot ini begitu bodoh dan sombong sehingga mereka semua percaya bahwa mereka akan menjadi satu-satunya pemenang; tapi, itu hampir tidak menjelaskan mengapa pasangan menikah memasuki permainan, mengetahui fakta bahwa SETIDAKNYA salah satu dari mereka akan mati.

Ada terlalu banyak pilihan karakter yang tidak masuk akal dalam acara ini untuk dicantumkan, dan terlalu banyak untuk diabaikan oleh pemirsa kritis seperti saya. Tanpa orang-orang yang masuk akal atau cerita yang dipikirkan dengan matang, hampir tidak mungkin untuk menangguhkan ketidakpercayaan saya. Saya tetap menontonnya, hanya untuk melihat seberapa jauh mereka bisa pergi ke lubang-lubang plot. Omong-omong, episode terakhir hampir tidak mungkin untuk dilalui dan menampilkan dua plot twist yang sangat berbeda namun sama-sama lembek.

Jika Anda tidak peduli dengan nonton drachindo perhatian terhadap detail, dan Anda menyukai tontonan biasa-biasa saja, kekerasan yang datang ke pengangkutan penggilingan untuk drama karakter yang sering dan menjengkelkan, ini mungkin hanya seri untuk Anda. Selain itu, desain produksi sebenarnya cukup menarik, jadi jika itu sesuatu yang menarik minat Anda, tonton satu atau dua episode.