Home news Kompos dari Sampah Organik Cara Pembuatan dan Penerapannya

Kompos dari Sampah Organik Cara Pembuatan dan Penerapannya

8
0
pembuatan pupuk dari sampah

Kompos dari sampah organik, dalam upaya menjaga keberlanjutan lingkungan pengelolaan limbah rumah tangga menjadi perhatian utama. Sampah organik, khususnya sisa sayur segar yang tidak dimasak, dapat menjadi sumber masalah jika tidak diolah dengan baik. Salah satu solusi yang ramah lingkungan dan memberikan manfaat adalah pembuatan pupuk kompos.

Proses ini tidak hanya mengurangi dampak pencemaran lingkungan, tetapi juga mengubah sesuatu yang awalnya dianggap tidak berguna menjadi sumber daya bernilai. Mari kita eksplorasi langkah-langkah rinci dalam pembuatan pupuk kompos dari sampah organik :

Kompos dari Sampah Organik Pembuatannya

  1. Pengumpulan Sampah Organik

Pertama-tama, lakukan pengumpulan sampah organik dengan teliti dari sisa sayur segar yang tidak dimasak. Pastikan untuk memisahkan dengan cermat antara sampah organik dan non organik. Bagian yang dapat diolah menjadi pupuk kompos meliputi bagian tidak terpakai dari sayuran, seperti batang akar dan daun sayuran yang sudah tua.

  1. Pencacahan Sampah

Proses selanjutnya adalah pencacahan, yang bertujuan untuk menciptakan permukaan yang lebih besar pada sampah organik. Hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan mesin pencacah atau secara manual. Ukuran potongan yang diinginkan adalah sekitar 1-2 cm untuk memungkinkan aerasi yang optimal dan mempercepat proses pembusukan.

  1. Penyimpanan Sampah

Tempatkan sampah organik yang telah dicacah di tempat penyimpanan yang tertutup rapat. Kedap udara sangat penting untuk menciptakan kondisi bagi mikroorganis membusuk. Dalam tahap ini, dapat memutuskan untuk menambahkan larutan EM4 untuk mempercepat proses pembusukan.

  1. Penutup Rapat

Pastikan tempat penyimpanan tertutup rapat untuk mencegah masuknya udara yang dapat mengganggu proses pembusukan. Hal ini akan memastikan bahwa mikroorganisme dapat bekerja dengan optimal dalam menguraikan sampah organik.

  1. Pengadukan dan Penungguan

Agar proses pembusukan berjalan merata, lakukan pengadukan setiap 3 hari sekali selama 2 minggu. Pengadukan membantu memastikan distribusi mikroorganisme pembusuk secara merata. Setelah periode ini, akan terbentuk dua jenis pupuk kompos: padat dan cair.

  1. Pemisahan Sampah

Setelah dua minggu, pisahkan pupuk kompos padat dan cair. Pupuk kompos padat dapat langsung digunakan, sementara pupuk cair dapat disimpan dan dicampur dengan air sebelum digunakan sebagai pupuk cair.

Panduan Penerapan Kompos untuk Tanaman

kompos, sebagai pupuk organik yang kaya nutrisi dapat memberikan manfaat signifikan untuk pertumbuhan dan kesehatan tanaman. Penggunaan kompos dapat diaplikasikan melalui dua metode utama penyiraman langsung ke pangkal tanaman dan penyemprotan ke bagian daun. Berikut panduan rinci untuk menerapkan teh kompos dengan efektif :

  1. Penerapan Langsung ke Pangkal Tanaman
  • Pastikan tanah di sekitar pangkal tanaman sudah lembab.
  • Tuangkan kompos ke pangkal tanaman secara perlahan untuk memastikan meresapnya ke dalam tanah.
  • Hindari penumpukan larutan di satu area, sebarkan secara merata di sekitar pangkal tanaman.
  • Lakukan proses ini secara teratur, misalnya, sekali atau dua kali sebulan, tergantung pada kebutuhan tanaman dan kondisi lingkungan.
  1. Penerapan Penyemprotan ke Bagian Daun
  • Semprotkan larutan kompos pada bagian daun tanaman, khususnya pada permukaan atas dan bawah daun.
  • Lakukan penyemprotan saat cuaca cerah dan tanaman tidak terpapar langsung sinar matahari.

Kesimpulan Kompos dari Sampah Organik

Pembuatan pupuk kompos dari sampah organik bukan hanya sebuah tindakan pengelolaan limbah, tetapi juga kontribusi berharga terhadap keberlanjutan lingkungan. Proses ini melibatkan transformasi sampah menjadi sumber daya yang bermanfaat.

Dengan menerapkan langkah-langkah ini, kita dapat berperan dalam menjaga keseimbangan alam, mengurangi limbah, dan menciptakan pupuk organik untuk memperkaya tanah. Praktik ini bukan hanya solusi inovatif, tetapi juga merupakan investasi dalam mengurangi jenis jenis sampah organik untuk mewariskan planet yang lebih hijau dan berkelanjutan kepada generasi mendatang.