Home bisnis Kewirausahaan Muda Sedang Meningkat

Kewirausahaan Muda Sedang Meningkat

33
0
serviced office jakarta pusat

Kewirausahaan adalah salah satu sektor yang penting bagi pembangunan ekonomi dan sosial suatu negara. Kewirausahaan dapat membuka peluang lapangan pekerjaan, mengurangi angka pengangguran, meningkatkan pendapatan nasional, dan menciptakan inovasi dan nilai tambah. Kewirausahaan serviced office jakarta pusat juga dapat menjadi solusi bagi tantangan dan peluang yang ada di era digital saat ini.

Salah satu kelompok yang memiliki potensi besar untuk berwirausaha adalah pemuda. Pemuda adalah generasi muda yang memiliki semangat, kreativitas, dan motivasi yang tinggi untuk mencapai cita-cita dan tujuan mereka. Pemuda juga memiliki kemampuan untuk beradaptasi, belajar, dan berinovasi dengan perkembangan teknologi, ekonomi, dan sosial yang terjadi.

Di Indonesia, jumlah wirausaha pemuda terus meningkat dari tahun ke tahun. Menurut data Badan Pusat Statistik (BPS), pada tahun 2022, sebanyak 19,48% pemuda menjadi wirausaha. Angka ini meningkat sebesar 1,02% dari tahun sebelumnya, yaitu 18,46%. Pemuda yang menjadi wirausaha bergerak di berbagai bidang, seperti jasa, pertanian, dan manufaktur1.

Peningkatan jumlah wirausaha pemuda di Indonesia tidak lepas dari peran dan dukungan pemerintah. Pemerintah telah mencanangkan berbagai kebijakan dan program untuk memperkuat kewirausahaan dan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024. Beberapa kebijakan dan program tersebut adalah:

  • Meningkatkan akses permodalan, baik melalui perbankan, lembaga keuangan non-bank, maupun skema kemitraan dan kredit usaha rakyat.
  • Meningkatkan akses pasar, baik melalui penguatan jejaring, pemasaran digital, maupun fasilitasi partisipasi dalam pameran dan bursa.
  • Meningkatkan akses teknologi, baik melalui pengembangan inkubator, akselerator, maupun pusat inovasi dan kreativitas.
  • Meningkatkan akses sumber daya manusia, baik melalui pelatihan, bimbingan, maupun sertifikasi keterampilan dan kompetensi.
  • Meningkatkan akses perizinan, baik melalui penyederhanaan, digitalisasi, maupun integrasi layanan perizinan usaha.

Selain pemerintah, peningkatan jumlah wirausaha pemuda di Indonesia juga dipengaruhi oleh faktor-faktor lain, seperti:

  • Minat dan motivasi yang tinggi untuk berwirausaha. Menurut Global Entrepreneurship Monitor 2017, minat dan motivasi masyarakat Indonesia untuk berwirausaha mencapai 47,7%. Hal ini menunjukkan bahwa masyarakat Indonesia, termasuk pemuda, memiliki jiwa kewirausahaan yang kuat.
  • Peluang dan tantangan yang ada di era digital. Era digital membawa banyak peluang dan tantangan bagi pemuda untuk berwirausaha. Peluangnya adalah adanya akses yang mudah dan murah ke informasi, komunikasi, dan teknologi. Tantangannya adalah adanya persaingan yang ketat dan dinamis, serta perubahan yang cepat dan tidak terduga.
  • Inspirasi dan contoh dari wirausaha pemuda yang sukses. Banyak wirausaha pemuda yang sukses dan terkenal di Indonesia, baik di bidang konvensional maupun digital. Beberapa contohnya adalah Nadiem Makarim (pendiri Gojek), William Tanuwijaya (pendiri Tokopedia), Achmad Zaky (pendiri Bukalapak), Kevin Aluwi (pendiri Traveloka), dan Rama Mamuaya (pendiri DailySocial). Mereka menjadi inspirasi dan contoh bagi pemuda lain untuk berwirausaha.
  • Kewirausahaan muda sedang meningkat di Indonesia. Hal ini menunjukkan bahwa pemuda Indonesia memiliki potensi dan kontribusi yang besar bagi pembangunan bangsa. Oleh karena itu, pemuda harus terus berusaha, belajar, dan berinovasi untuk menciptakan usaha yang sukses dan berkembang.