Home news 10 Cara Mudah Mengoptimasi Image Seo

10 Cara Mudah Mengoptimasi Image Seo

77
0
tujuan optimasi seo

optimasi image seo-Kebanyakan orang melakukan optimasi SEO gambar dengan mengompresi gambar, mengisi judul dan teks alt berdasarkan kata kunci yang ditargetkan dan… selesai. Metode dasarnya sudah benar, tetapi masih belum cukup.

Saat ini, algoritme pengenalan gambar Google sangat kompleks. Ia memahami dasar-dasarnya dengan sangat akurat tanpa judul dan teks alternatif.

Dengan kompleksitas algoritme Google saat ini, bukankah perlu mengoptimalkan gambar SEO? Apakah Anda bebas mengunggah gambar dan berharap Google mengenalinya? Ah, tentu saja tidak.

Kenapa begitu? Google memang rumit sekarang, tetapi masih belum sempurna. Masih ada langkah-langkah optimasi SEO gambar yang harus Anda lakukan, yaitu:

Berikut 10 Cara Memaksimalkan SEO Gambar

1. Tetapkan nama file gambar yang sesuai

Nama file dapat memberi Google petunjuk tentang suatu gambar. Misalnya, cute-white-cat.jpg lebih baik daripada IMG_02022020.jpg. Ini adalah SEO gambar dasar yang telah dipraktikkan banyak orang.

Namun, mengingat kecanggihan algoritme pengenalan gambar Google, seberapa penting sebenarnya memberikan nama file pada gambar saat ini? Pertanyaan bagus. Contoh gambar kucing di atas bagus, tapi kami akan memberikan contoh lain.

Google 64% yakin itu adalah gambar yang manis. Apakah tepat? Jawabannya tidak, karena itu adalah gambar garam. Kesimpulan yang dapat ditarik adalah algoritma Google belum sempurna.

Oleh karena itu, Anda harus selalu membantu Google mengenali suatu gambar dengan memberinya nama sebelum mengunggahnya ke situs web.

Itu tidak berarti Anda harus memberikan nama file verbose. Buatlah nama yang singkat namun tepat dan relevan dengan kata kunci target. Misalnya, cara termudah untuk membuat website.jpg. Sebagai gantinya, inilah-cara-membuat-situs-baru-2020-lengkap-dan-tunggal-.jpg.

2.Deskripsi lengkap tentang teks alt dan keterangan

Teks alternatif membantu Google mengidentifikasi apa yang Anda bicarakan dalam konten. Tulis teks alt yang mendeskripsikan gambar secara lengkap dan jelas. Kami memberikan contoh dengan gambar di bawah ini.

Pada contoh gambar di atas, Anda dapat menulis teks alt seperti ini: “Seekor kucing oranye sedang tidur di lantai”.

Anda dapat memasukkan kata kunci yang ditargetkan jika memungkinkan. Jika tidak, jangan memaksakan diri untuk memasukkan kata kunci fokus Anda di setiap teks alt, yang benar-benar dapat merusak deskripsi gambar.

3.Pilih rasio aspek terbaik

Sebagian besar gambar di Internet menggunakan tiga format:

JPEG, PNG, dan GIF. Masing-masing format ini menggunakan metode kompresi yang berbeda. Sedangkan ukuran gambar yang sama bisa berbeda-beda tergantung formatnya. Jangan meremehkan ukuran gambar.

Karena menurut Google, gambar seringkali menjadi faktor utama yang memperlama waktu loading halaman. Padahal, waktu loading yang cepat sangat penting untuk SEO website Anda. Baik di komputer maupun perangkat seluler.

Hasilnya, Anda dapat memilih format terbaik untuk setiap gambar di situs web Anda. Pilih format gambar yang memiliki metode kompresi terbaik dan tidak terlalu menurunkan kualitas gambar.

Anda dapat melihat dari gambar di atas bahwa JPEG adalah pilihan terbaik. Memiliki ukuran yang paling kecil namun kualitasnya tidak jauh berbeda dengan kedua format lainnya, terutama untuk tipe Progressive JPEG. Jadi, apakah JPEG masih menjadi pilihan nomor satu untuk SEO gambar? Tidak terlalu.

Secara umum, JPEG sangat cocok untuk foto. Sedangkan PNG untuk gambar dengan detail lengkap seperti logo atau gambar teks. Sedangkan GIF lebih cocok untuk animasi.

Kami merekomendasikan membaca artikel → Pilih format gambar yang tepat untuk situs web Anda. Karena, dalam artikel ini, kami membahas lebih dalam tentang berbagai format gambar dan cara memilih yang terbaik untuk situs web Anda.

4.Kompres gambar Anda

Lihatlah dua gambar JPEG di bawah ini. Apakah Anda melihat perbedaan kualitas yang nyata di antara keduanya?

Gambar pertama 58% lebih kecil dari gambar kedua (31k vs 73k), tapi kualitasnya sangat mirip bukan? Mengapa ini terjadi? Jawabannya adalah kompresi gambar.

Kompresi gambar adalah metode pengoptimalan gambar untuk SEO yang dapat mengurangi ukuran gambar Anda tanpa kehilangan kualitas yang signifikan.

Jadi bagaimana Anda mengompres gambar? Jangan khawatir, kami telah menyediakan daftar aplikasi dan situs web terbaik untuk mengompresi gambar yang dapat Anda temukan di → 5+ cara untuk mengurangi ukuran file JPG tanpa kehilangan kualitas

5.Gunakan gambar SVG jika perlu

Sebelum bergabung dengan diskusi tentang SVG, Anda harus tahu bahwa WordPress tidak mengizinkan pengguna mengunggah file SVG. Oleh karena itu, Anda harus terlebih dahulu mengaktifkan dukungan SVG di WordPress. Bagaimana? Anda dapat mengikuti instruksi di → Cara mengaktifkan dukungan SVG dengan aman di WordPress

SVG (Scalable Vector Graphics) bisa dibilang format vektor paling populer saat ini. Gambar dalam format SVG akan mempertahankan kualitas tinggi terlepas dari browser, perangkat, atau resolusi pengunjung.

Umumnya, situs web menggunakan SVG untuk logo dan ikonnya. Jadi daripada menggunakan format JPG atau PNG, Anda bisa menggunakan format SVG untuk semua logo atau ikon situs web Anda.

Oh iya, walaupun ukuran file SVG sangat kecil, Google tetap menyarankan untuk mengoptimasi SVG menggunakan svgo. Dengan cara ini ukuran file SVG Anda bisa lebih kecil dan mempercepat waktu muat situs web Anda.

6.Pastikan gambar Anda responsif

optimasi image seo-Gambar responsif adalah gambar dengan resolusi yang dapat disesuaikan perangkat yang digunakan oleh pengunjung. Jadi katakanlah Anda mengunggah gambar 720p ke situs web.

Jadi, jika pengunjung membuka situs di perangkat seluler pada 320p, gambar 720p Anda akan secara otomatis diubah menjadi 320p.

Dengan cara ini, situs web Anda tetap dimuat dengan cepat di perangkat seluler. Karena jika situs web Anda lambat mengakses perangkat seluler, tidak hanya SEO gambar Anda tetapi kinerja SEO Anda secara keseluruhan akan menurun.

Untungnya, pada versi 4.4, WordPress secara otomatis membuat gambar Anda responsif. Sehingga Anda dapat bernapas dengan mudah. Namun, kami menyarankan Anda untuk selalu memeriksa gambar situs di file tema.

Karena terkadang hanya gambar di dalam konten—di tag —

7.Gunakan Markup Skema

Markup skema adalah kode yang dapat ditambahkan ke situs web berbasis WordPress. Skema digunakan untuk mewakili bentuk konten yang Anda buat untuk Google, sehingga Google dapat menyesuaikan tampilan konten agar menarik.

Namun, tahukah Anda bahwa markup skema juga terkait dengan SEO gambar? Ini karena Google akan menampilkan label yang sesuai dengan thumbnail di hasil pencarian gambar dari perangkat seluler. Saat ini, Google mengsupport empat jenis label:

produk, resep, video, dan GIF. Jadi, jika jenis konten situs Anda cocok dengan keempat jenis label ini, sebaiknya tambahkan markup skema ke setiap laman yang sesuai.

Bagaimana cara menambahkan markup skema ke situs saya? Anda dapat dengan mudah mengikuti petunjuk di → Cara mudah untuk menambahkan skema dan cuplikan kaya di WordPress

8.Gunakan pemuatan lambat

optimasi image seo-Pemuatan lambat terjadi ketika browser web memutuskan untuk tidak menampilkan konten sampai benar-benar diperlukan. Menurut Google, pemuatan yang lambat dapat secara signifikan meningkatkan waktu muat pada halaman yang panjang.

Dalam hal referensi gambar, pemuatan yang lambat ini hanya akan menampilkan gambar ketika pengunjung benar-benar telah mencapai bagian halaman yang berisi gambar tersebut. Dengan kata lain, jika pengunjung tetap berada di bagian atas halaman, gambar di bawah tidak akan dimuat/ditampilkan.

Anda dapat dengan mudah menginstal lazy loading di WordPress menggunakan plugin. Beberapa plugin lazy loading gratis yang kami rekomendasikan adalah A3 Lazy Load, Lazyload WP Rocket, dan Speed ​​Up.

9.Gunakan cache browser

Caching browser memungkinkan pengguna untuk menyimpan gambar secara lokal di halaman web saat mereka pertama kali mengunjungi situs Anda. Jadi ketika pengguna kembali mengunjungi situs web Anda, itu akan memuat lebih cepat karena gambar yang diperlukan sudah diunduh dan disimpan di browser.

Ada dua cara untuk memanfaatkan caching browser di situs web Anda. Yaitu menambahkan kode pada file .htaccess dan menggunakan plugin. Berhubung cara optimasi gambar SEO ini terlalu panjang untuk dibahas disini, maka sudah kami jelaskan pada artikel → Tingkatkan kecepatan website dengan caching browser

10. Menggunakan Jaringan Pengiriman Konten

optimasi image seo-Jaringan pengiriman konten atau CDN adalah jaringan server yang berlokasi di seluruh dunia. Teknologi ini diciptakan untuk mengirimkan berbagai konten di website Anda ke browser pengunjung dari server terdekat.

Dengan kata lain, CDN akan membuat situs web Anda dapat diakses dengan cepat dari mana saja di dunia.

Misalnya, lokasi server Anda berada di AS dan pengunjung website Anda berada di Indonesia. Dengan CDN, pengunjung situs web mendapatkan datanya dari server CDN terdekat, bukan langsung dari server Anda di Amerika Serikat.

Baca Juga : 5 Cara Optimasi seo Website